Ketakutan Pengungsi Rohingya di India   Rosdiana         08 Oktober 2018         08:37:59         31x

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI --Tindakan Pemerintah India yang mendeportasi  tujuh Muslim Rohingya ke Myanmar menimbulkan ketakutan bagi pengungsi Rohingya lainnya.

Seorang pengungsi Rohingya yang tinggal di ujung utara India, Sahidullah mengatakan beberapa jam setelah pemberitaan deportasi itu tersebar, dia menerima panggilan telepon dari keponakannya.

"Paman, tolong bawa kami keluar dari sini. Mereka akan mengirim kami kembali juga," ujar Sahidullah mengulangi pernyataan keponakannya.

Sahidullah, melarikan diri dari Myanmar pada  2010. Ia mengatakan, kerabatnya, Sadiur Rahman (40), berada di salah satu pusat penahanan bagi imigran gelap di  Assam.

Rahman telah dipenjara bersama saudara laki-lakinya dan delapan kerabat lainnya sejak ditangkap pada  2012. Mereka diciduk di sebuah stasiun kereta api saat  melarikan diri ke India melalui Bangladesh.

Baca juga, PBB Prihatin Warga Rohingya di India Dideportasi ke Myanmar.

Sahidullah telah mengambil rute yang sama dua tahun sebelumnya, tetapi ia berhasil lolos dari pemeriksaan. Dia mengatakan Rahman melakukan panggilan telepon saat dia melakukan pemeriksaan medis rutin pada 3 Oktober.

Itu adalah hari dimana India membawa tujuh pria Rohingya keluar dari pusat penahanan serupa dan membawa mereka ke perbatasan.

Mereka diserahkan kepada pemerintah Myanmar pada hari berikutnya. Ini merupakan deportasi Rohingya  pertama di India. Tindakan tersebut menimbulkan kepanikan bagi sekitar 40 ribu pengungsi yang melarikan diri ke India dari negara tetangganya, Bangladesh.

sumber :https://www.republika.co.id/berita/internasional



CHANNEL KABUPATEN ACEH UTARA
POLLING
Bagaiman Pelayan Medis pada Pemerintah Kabupaten Aceh Utara
  Sangat Memuaskan
  Memuaskan
  Kurang Memuaskan

STATISTIK PENGUNJUNG
Pengunjung Online : 2

Pengunjung Hari Ini : 191

Pengunjung Bulan Ini : 6367

Total Pengunjung : 668298
ALAMAT

Copyright @ 2016 Pemerintah Aceh Utara Developed By Pemerintah Aceh Utara. All right reserved.